Tuesday, 4 December 2012

Laporan Kimia Dasar II Reaksi Reduksi Oksidasi


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1     Latar balakang
Pentingnya reaksi-reaksi dikenali sejak awal kimia. Reaksi oksidasi dan reduksi ialah reaksi kimia yang di sertai dengan perubahan bilangan oksidasi. Reaksi redoks ada yang berlangsung spontan ada juga yang berlangsung tidak sepontan. Reaksi redoks yang berlangsung sepontan digunakan sebagai sumber arus yaitu dalam sel volta seperti baterai dan aki reaksi redoks yang berlangsung non. Spontan dapat berlangsung dengan menggunakan arus listrik yaitu dalam elektrolisis yang diterapkan dalam industry pengolahan aluminium dan pengolahan lainnya.
            Dalam oksidasi reduksi suatu intensitas diambil atau dibarikan dari dua zat yang bereaksi situasinnya mirip dengan reaksi asam basa. Singkatnya reaksi oksidasi-reduksi dan asam basa. Merupakan pasangan system dalam kimia reaksi oksidasi-reduksi dan asam basa memiliki nasib sama, dalam hal keduannya digunakan  dalam banyak praktek kimia sebelum reaksi ini dipahami.
            Perkembangan sel elektrik juga sangat penting penyusunan komponen reaksi oksidasi. Reduksi merupakan praktek yang penting dan memuaskan secara intelektual. Sel dan elektrolisis adalah contoh penting keduanya sangat erat dengan kehidupan sehari-hari dan dalam industry kimia.
            Oleh karena itu yang melatar belakangi percobaan ini untuk mengetahui dan dapat memahami konsep reaksi oksidasi-reduksi dilakukan percobaan sederhana dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

1.2     Tujuan percobaan
-          Mengetahui hasil reaksi vitamin c ditetesi KMNo4 dan I2.
-          Mengetahui normalitas KMNO4 setelah penitrasian H2C2O4 0,02 N.
-          Mengetahui titrasi akhir titrasi pada percobaan.


BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Redoks (reduksi/oksidasi) adalah istilah yang menjelaskan hambatannya bilangan oksidasi ( keadaan oksidasi ) atom-atom dalam sebuah reaksi kimia. Hal ini dapat berupa proses redoks yang sederhana seperti oksidasi karbon yang menghasilkan karbon dioksida, ataureduksi karbon oleh hydrogen yang menghasilka metana (CH4) ataupun ia dapat berupa proses yang kompleks sseperti oksidasi gula pada tubuh manusia melalui rentetan transfer electron yang rumit.
a.             Penemu oksigen
Karena udara mengandung oksigen dalam jumlah yang besar kombinasi antara zat dan oksigen yakni oksidasi paling sering berlangsung di alam. Pembakaran dan perkataran logam pasti telah menarik perhatian orang sejak dulu.
Reaksi perkaratan : 4Fe + 3O2   ==>   2Fe2O3
Namun, baru di akhir abad ke-18 kimiawan dapat memahami pembakaran dengan sebenarnya. Pembakaran dapat di pahami hanya ketika oksigen di pahami.
Oksidasi : reduksi dan hydrogen
Oksidasi : mendorong hydrogen
Reduksi : menerima hydrogen
b.            Peran hydrogen
Ternyata tidak semua reaksi oksidasi dengan senyawa organic dapat di jelaskan dengan pemberian dan penerimaan oksigen. Misalnya walaupun reaksi untuk mensintesis aniline dengan mereaksikan nitro benzene dan besi dengan kehadiran HCl adalah reaksi oksidasi reduksi dalam kerangka pemberian dan penerimaan oksigen pembentuk CH3CH3 dengan penambahan hydrogen pada CH2 = CH2, tidak melibatkan pemberian dan penerimaan oksigen. Namun 1 penambahan hydrogen berefek sama dengan pemberiaan oksigen. Jadi, etana di reduksi dalam reaksi ini :
Oksidasi : reduksi dan hydrogen
Oksidasi : mendonorkan hydrogen
Reduksi : menerima hydrogen
c.             Peran electron
Pembakaran magnesium jelas reaksi oksidasi reduksi yang melibatkan pemberian dan penerimaan oksigen
2Ng + O2   ==>   2MgO
Reaksi antara magnesium dan klorin tidak di ikuti dengan pemberian dan penerimaan oksigen
Mg + Cl2  ==>   MgCl2
Namun, mempertimbangkan  valensi magnesium merupakan hal yang logis untuk mengangap ke dua reaksi dalam kategori yang sama memang, perubahan magnesium Mg  ==>    Mg ####3, umum unutk kedua reaksi dan dalam kedua reaksi magnesium dioksida dalam kerangka ini keberlakuan yang lebih umum akan dicapai bila oksidasi-reduksi didefinisikan dalam rangka pemberian dan penerimaan electron.
Oksidasi : reaksi electron
Oksidasi : mendorong electron
Reduksi : menerima electron
Oksidasi reduksi seperti dua sisi dari selembaran kertas, jadi tidak mungkin oksidasi atau reduksi berlangsung tanpa disertai lawannya, bila zat menerima electron maka harus ada yang mendonorkan electron tersebut. Dalam oksidasi reduksi, senyawa yang menerima electron dari lawannya disebut oksidasi (bahan pengoksidasi) sebab lawannya akan teroksidasi. Lawan oksidan yang medonorkan electron pada oksidan disebut dengan redukton ( bahan pereduksi ) karena lawannya oksidan tadi tereduksi suatu senyawa dapat berlaku sebagai oksidan dan juga redukton. Suatu senyawa dapat berlaku sebagai oksidan dan juga redukton. Bila senyawa itu mendonorkan electron pada lawannya, senyawa ini dapat menjadi redukton. Sebaiknya bila senyawa ini muda menerima electron senyawa itu adalah oksidan.
d.            Bilangan oksidasi
Bilangan oksidasi suatu unsure menyatakan banyaknya electron yang dapat dilepas di terima maupun digunakan bersama dalam membentuk ikatan dengan unsure lain bilangan oksidasi dapat berupa positif nol atau negative.
Senyawa-senyawa yang memiliki kemampuan unutk mengoksidasi senyawa lain di katakan sebagai oksidatif dan dikenal sebagai oksidator atau agen oksidasi. Oksidator melepaskan electron dari senyawa lain sehingga dirinnya sendiri tereduksi oleh karena ia “menerima” elktron ia juga di sebut sebagai penerima electron. Oksidator biasannya adalah senyawa-senyawa yang memiliki unsure. Unsure dengan bilangan oksidasi yang tinggi seperti H2O2, MNO4#, CrO3,Cr2O##, O5Ou) atau senyawa, senyawa yang sangat elektro negative sehingga dapat mendapatkan satu atau dua electron yang lebih dengan mengoksidasi sebuah senyawa (misalnya oksigen ). Fluorin, klorin, dan bromine).
            Untuk memperluas konsen bilangan molekul pada molekul poliatomik. Penting untuk mengetahui distributor electron dalam molekul dengan akurat. Karena hal ini sukar, di putuskan bahwa muatan formal di besikan pada tiap atom dengan mengunakan aturan tertentu dan bilangan oksidasi di definisikan berdasarkan muatan formal untuk lebih jelaasnya lihat table 2.1
Table 2.1 bilangan oksidasi

No
Keterangan
Biloks
Contoh
1

2


3
Unsure-unsur bebas

Unsure-unsur dalam senyawa

Unsure-unsur penyusun dalam ion
0

0


Sama dengan muatan dalam ionnya
Cu,Zn,Ni,Ag

H2SO4, NH4




            Senyawa-senyawa yang memiliki kemampuan untuk mereduksi senyawa. Senyawa lain dikatakan sebagai reduktif dan dikenal sebagai reduktor atau agen reduksi. Reduktor melepaskan elektronnya kee senyawa lain sehinggga ia sendiri teroksidasi. Oleh karena itu is “mendonorkan” elektrodanya ia juga di sebut sebagai penderma elektron. Senyawa-senyawa yang berupa sebagai reduktor sangat bervariasi. Unsur-unsur logam seperti Li, Na, Mg, Fe, Zn dan Al dapat digunakan sebagai reduktor logam-logam ini dapat memberikan elektrodannya dengan mudah. Reduktor jenis lainnya adalah reagen transfer hibrida, misalnya NaBH4 dan L##, reagen ini digunakan dengan luas dalam kimia organik, terutama dalam reduksi senyawa-senyawa karbonil menjadi alcohol . metode reduksi lainnya yang juga berguna melibatkan gas hidrogen (H2) dengan katalis paladium, platinum,atau riak reduksi katalitik ini utamanya di gunakan pada reduksi ikatan rangkap dua atau tiga karbon-karbon cara yang mudah unutk melihat proses redoks adalah redactor mentransfer elektronya ke teroksidasisehingga dalam reaksi , reduktor melepaskan elektrondan teroksidasi dan oksidator mendapatkan electron dan tereduksi. Pasangan oksidator dan reduktor yang terlibat dalam sebuah reaksi di sebut sebagai pasangan redoks (petrucci, ralp H. 1999).
            Penyusun persamaan reduksi oksidasi penyesun setengah reaksi dapat dengan mudah di tentukan dengan setengah reaksi dan reaksi total.
a.             Penyusun setengah reaksi oksidasi reduksi
1.      Tuliskan persamaan perubahan oksidasi dan redukton
2.      Setarakan jumlah hydrogen dari ke dua sisi persamaan dengan menambahkan sejumlah H2O
3.      Setarakan jumlah hydrogen di ke dua sisi persamaan dengan menambahkan jumlah H+yang tepat
4.      Setarakan muatanya dengan menambahkan sejumlah electron sekali setengah reaksi telah di susun mudah untuk menyusun persamaan reduksi oksidasi keseluruhan dalam osidasi reduksi penerunan bilangan oksidasi oksidan dan kenaikan bilangan oksidasi redukton harus sama hal ini sama dengan hubungan ekuivalen dalam reaksi asam basa.
b.               Penyusunan reaksi oksidasi reduksi total.
1.      Pilihlah persamaan untuk oksidasi dan reduktan yang terlibat dalam reaksi kalikan sehingga jumlah electron yang terlibat sama.
2.      Jumlah kan kedua reaksi (elektronya akan saling meniadakan)
3.      Ion lawan yang mungkin muncul dalam oersamaan harus di tambahkan ke dua sisi bersamaan sehingga kesetaraan bahan tetap di pertahankan.
Jumlah kuantitatif oksidan dan reduktan sehingga reaksi oksidasi reduksi  lengkap mirip dengan stoikiometri asam basa.
Stoikiometri oksidasi reduksi
nOMOVO = nRMRVR
Jumlah ekuantitatif oksidasi dan reduktor sehingga reaksi oksidasi di setarakan


Keterangan  :         O         = oksidasi
                              R         = reduktor
                              n          = perubahan bilangan oksidasi
                              M         = konsentrasi mular
                              V         = volume
            Prinsip yang terlibat dalam titrasi oksidasi reduksi secara prinsip identik dengan dalam titrasi asam basa. Dalam titrasi reduksi oksidasi pilihan indikatornya untuk menunjukan titik akhir terbatas kadang hantar larutan di gunakan sebagai indicator berbagai maam senyawa aromatic di reduksi oleh enzim untuk membentuk senyawa redikal bebas. Secara umum penderma elektrodanya adalah berbagai jenis Havoenzim dan koenzimnya. Seketika terbentuk radikal-radikal bebas anion ini akan mereduksi oksigen menjadi super oksida. Rekasi bersihnya adalah oksidasi koenzim Havoenzim dan reduksi oksigen menjadi super oksida. Tingkah laku katalitik ini di jelaskan sebagai siklus redoks (Keenam, 1984).
            Redoks sering di hubungkan dengan terjadinya perubahan warna lebih sering dari pada yang di amati dalam reaksi asam basa reaksi redoks melibatkan pertukaran elektron dan selalu terjadi perubahan bilangan oksidasi dari dua atau lebih unsur dari reaksi kimia. Penerjemaan reaksi redoks agak lebih sulit di tulis dan di kembangkan dari persamaan reaksi biasa lainya. Karena, jumlah zat yang di pertukarkan dalam reaksi redoks sering kali lebih dari satu sama lainya dengan persamaan reaksi lain. Persamaan reaksi redoks harus di seimbangkan dari segi muatan dan materi pengembangan materi biasanya dapat di lakukan dengan mudah sedangkan penyeimbangan muatan agak sulit karena itu perhatian harus di curahkan pada penyeimbangan muatan. Muatan berguna untuk menentukan faktor stiokiometri menurut batasan umum, reaksi redoks adalah proses serah terima elektron antara dua system redoks.
            Oksidasi reduksi seperti dua sisi dari selembar kertas jadi tidak mungkin oksidasi dari reduksi berlangsung tanpa di sertai lawanya. Bila zat menerima elektron maka harus ada yang mendonorkan electron tersebut. Dalam oksidasi reduksi senyawa yang menerima electron dari lawanya di sebut oksidan seban lawanya akan teroksidasi lawan oksidan yang mendonorkan electron pada oksidan di sebut dengan reduktan karena lawan oksidan tadi tereduksi suatu senyawa yang dapat berlaku selaku oksidan dan juga reduktan. Bila senyawa itu mudah mendonorkan electron pada lawanya senyawa ini dapat menjadi reduktan sebaliknya bila senyawa ini mudah menerima electron sennyawa itu adalah oksidan.
            Ternyata tidak semua reaksi oksidasi dengan senyawa organic dapat di jelaskan dengan pemberian dan penerimaan oksigen misalnya walaupun reaksi untuk mesentisis anlin denga mereaksikan nitro benzene dan besi dengan kehadiraan HCl adalah reaksi oksidasi pembentukan CH3CH3 dengan penambahan hydrogen pada CH2CH2 tidak melibatkan pemberiaan dan penerimaan oksigen.
            Oksidator melepaskan elektron dari senyawa lain sehingga dirinya sendiri tereduksi. Oleh karena ia “menerima” elektron dapat disebut sebagai penerima elektron oksidator biasanya adalah senyawa yang memiliki unsur-unsur dengan bilangan oksidasi yang tinggi.
            Metode reduksi lainya yang juga berguna melibatkan gas hydrogen (H2) dengan katalis poladium  atau nikel reduksi katalitik ini utamanya di utamakan pada ikatan rangkap dua atau tiga karbon-karbon cara yang mudah untuk melihat proses redoks adalah reduktor mentransfer elektronya ke oksidator (Rivai, 1995).
BAB 3
METODELOGI PERCOBAAN

3.1     Alat dan bahan
                  3.1.1        Alat
                    -          Tabung reaksi
                    -          Beaker gelas
                    -          Biuret
                    -          Pipet tetes
                    -          Labu erlenmayer
                    -          Hot plate
                    -          Gelas ukur
                    -          Thermometer
                    -          Rak tabung reaksi
                    -          Pipet volume

                  3.1.2        Bahan
                    -          Vitamin C
                    -          Asam oksalat
                    -          KMnO4
                    -          H2C2O4 (0,01 M)
                    -          H2SO4 (1 M)
                    -          I2
                    -          Tissue
                    -          Kertas label

3.2     prosedur percobaan 
                   3.2.1        Analisa kuantitatif vitamin C
                    -          Diambil  20 tetes vitamin C di masukan ke dalam tabung reaksi
                    -          Di tambahkan KMnO4 4 tetes
                    -          Dikocok
                    -          Di amati dan di catat perubahan yang terjadi
                    -          Di ambil 20 tetes vitamin C di masukan ke dalam tabung reaksi
                    -          Di tambahkan I2 sebanayak 2 tetes
                    -          Di kocok
                    -          Di amati dan di catat perubahan yang terjadi
  
                     3.2.2        Standarisasi larutan KMnO4
                     -            diambil 10 ml H2C2O4 0,01 M dimasukkan dalam labu erlenmayer
                     -            ditambahkan 2 ml H2SO4 1 M
                     -            dipanaskan hingga suhu 60˚ - 70˚c
                     -            dititrasikan dengan KMnO4 hingga titik akhir titrasi
                     -            dicatat volume KMnO4 dan hitung konsentrasinya


BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan
Perlakuan
Pengamatan
Analisis kuantitatif vitamin C
-       diambil ± 20 tetes vitamin C dimasukkan dalam tabung reaksi
-       ditambahkan KMnO4 4 tetes, dikocok
-       diamati

-       diambil ± 20 tetes vitamin C dimasukkan dalam tabung reaksi
-       ditambahkan I2, 2 tetes di kocok
-       diamati


standarilisasi larutan KMnO4
-       diambil 10 ml H2C2O4 0,01 M dimasukkan kedalam erlenmayer
-       ditambahkan 2 ml H2SO4 1 M
-       dipanaskan hingga suhu 60o-70oC
-       dititrasi dengan KMnO4 hingga titik akhir titrasi (lembayung) 2,15 ml
-       dicatat volume KMnO4

-       warna larutan kuning pekat


-       warna larutan menjadi kuning muda
-       warna larutan kuning pekat

-       warna larutan kuning muda
-       warna larutan setelah di tambahkan KMnO4 lebih muda dari warna larutan setelah I2

-          warna larutan kuning



-       warna larutan menjadi merah lembayung
V=2,15ml
N1=H2C2O4                N2=KMnO4
V1= 10ml                   V2=2,15ml
N1.V1 = N2.V2
= 0,0465116 N

4.2     Reaksi
             2.4.1.      Reaksi KMnO4 + vitamin C 
2.4.2.      Vitamin C + I2
2.4.3.   Reaksi KMnO4 + 5H2C2O4
             
              

4.3     Perhitungan
           

4.4     Pembahasan
prinsip percobaan reaksi oksidasi – reduksi adalah pemberian dan penerimaan elektron atom ataupun ion. Dengan kata lain senyawa yang memiliki elektron lebih maka akan didonorkan kepada senyawa yang kekurangan elektron begitu pula sebaliknya.
Fungsi reagen KMnO4  sebagai oksidator H2SO4 sebagai pemberi suasana, autokatalisator dan autoindikator, I2 sebagai oksidator, autokatalisator dan autoindikator, H2C2O4 sebagai reduktor fungsi perlakuan mengapa pada percobaan kuantitatif harus dipanaskan dengan suhu 60-70 c sebab bila larutan H2C2O4 dipanaskan dibawah suhu 60 c maka ketika larutan tersebut dititrasi KMnO4. Pada suhu kurang dari 60 – 70 c akan menghasilkan endapan MnO4. Apabila dipanaskan pada suhu diatas 70 c maka H2C2O4  akan terurai menjadi C02 dan H2O, hingga reaksi berjalan lambat Oleh karena itu suhu optimal yang digunakan adalah 60-70oC.
Pada percobaan analisa kuantitatif  vitamin C dilakukan 2 percobaan yang berbeda percobaan pertama adalah pertama-tama diambil vitamin C sebanyak 20 tetes. Kemudian kedalamannya ditambahkan 4 tetes KMnO4, maka akan menghasilkan titrat yang awalnya orage tua menjadi orange muda. Dalam hal ini dapat terjadi demikian disebabkan KMnO4 mengalami reduksi dan vitamin C dan kedalamannya ditambahkan 2 tetes I2 sebagai pengganti KMnO4 warna akan berubah warna menjadi yang awalnya orage tua menjadi warna orange muda. Sebab I2 mengalami reduksi pada percobaan terakhir yaitu percobaan standarlisasi larutan KMnO4 pada percobaan ini mula-mula diambil 10 ml H2C2 0,01 ml ditambahkan 2ml H2SO4 1 N. kemudiaan dipanaskan pada suhu 60-70 ## dititrasi dengan KMnO4 hingga berubah warna menjadi merah lembayung. Pada percobaan kali ini volume pentitrasi yang diperoleh adalah 2 ml sehingga dari perhitungan dapat diketahui normalitasnya adalah sebesar 1 N berbeda dengan KMnO4 sebelum dititrasi. Hal ini dapat terjadi karena konsentrasi KMnO4 sebelum titrasi merupakan konsentrasi larutan, sedangkan konsentrasi KMnO4 setelah dititrasi merupakan titik ekuivalen.
Redoks adalah istilah yang menjelaskan berubahnya bilangan oksidasi atom-atom dalam sebuah reaksi kimia pengertian dan oksidasi dapat dijelaskan tiga konsep
a.       konsep pengikat oksigen
berdasarkan konsep ini oksidasi didefinisikan sebagai reaksi pengikat oksigen Oleh suatu zat dan reduksi adalah reaksi pelepasan oksigen dari suatu Zat
b.      konsep pengikatan hidrogen
berdasarkan konsep ini oksidasi didefinisikan sebagai reaksi pengikatan hidrogen Oleh suatu zat dan redukai adalah reaksi pelepasan hidrogen dari suatu zat
c.       Konsep ini berlaku umum tidak hanya melibatkan reaksi pengikatan atau pelepasan oksigen atau elektron.
            Faktor-faktor kesalahan sering terjadi dalam praktikum yaitu sebagai berikut. Ketidaktepatan praktikan dalam melakukan pemanasan seharusnya 60-70% dapat menjadi kurang atau lebih, kekurangtelitian dalam melakukan titrasi sehingga volume yang diperoleh tidak sesuai keinginan, ketidaktepatan praktikan dalam pengambilan larutan.
            KMnO4 adalah senyawa yang stabil yang menghasilkan larutan warna lembayung. Semuanya merupakan zaty pengoksidasi yang kuat. KMnO4 merupakan zat pengoksida yang penting yang dimana untuk analisa kimia biasanya digunakan pada larutan asam dimana senyawa tersebut direduksi menjadi Mn2+. Sumber utama senyawa mangan adalah MnO2. Juka MnO2 dipanaskan dengan penambahan alkali dan zat pengoksidasi garam permanganat dapat terbentuk.
3MnO2 + 6KOH + KClO3 K2MnO4 + KCl + 3H2O
            Reaksi penganganan bila direaksikan dalam suasuana asam, basa, netral
Basa
      
            Autokatalisator adalah katalis yang dihasilkan oleh suatu preaksinya atau hasil reaksinya contohnya: KMnO4 berwarna ungu bila direduksi berubah menjadi ion Mn2+ yang tidak berwarna larutan I2 yang berwarna kuning coklat, titik akhir dapat diketahui dari awal terbentuknya atau hilangnya warna kuning. Perubahan warna ini dipertajam dengan larutan amilum atau kloroform atau karbon tetraklorida, ion permanganat dan asam oksalat sedangkan autoindikator adalah terjadi apabila pereaksi mempunyai warna yang kuat kemudian warna tersebut hilang/berubah. Apabila direaksikan dengan zat lain contohnya KMnO4 berubah menjadi ungu apabila direduksi menjadi Mn2+ reaksi KMnO4 dan H2C2O4 reaksi ini makin lama makin cepat karena terbentuk Mn2+ yang merupakan katalisator bagi reaksi tersebut. I2 atau CO yang bersifat inhibitor pada reaksi
2H2(g) + O2 (g) → 2H2O(g)
            Kekuatan oksidator yaitu logam-logam. Yang terletak disisi kiri H+ memiliki E° red bertanda negatif. Semakin ke kiri nilai E° red semakin keci (semakin negatif). Hal ini menandakan bahwa logam-logam tersebut semakin sulit mengalami reduksi akan meningkat dari kanan ke kiri. Sebaliknya logam-logam yang terletak disisi kanan H+ memiliki E° red bertanda positif. Semakin ke kanan nilai E° red semakin besar (semakin positif). Hal ini berarti bahwa logam-logam tersebut semakin mudah mengalami reduksi dan sulit mengalami oksidasi.


BAB 5
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
-        Volume KMnO4 setelah dilakukan percobaan diperoleh V=2mL
-        Hasil yang dihasilkan Vitamin C ditambahkan KMnO4 maka menghasilkan titrat yang awalnya orange tua  menjadi orange muda atau tampak agak sedikit memudar atau bening. Begitu pula pada saat ditetesi dengan I2.
-        Titik akhir titrasi ditandai dengan adanya perubahan warna larutan pada saat penambahan suatu titran.

5.2 Saran
            Agar tidak terbentuk endapan MnO2 maka titrasi dilakukan segera setelah pemanasan selesai.



             
DAFTAR PUSTAKA

Keenan. 1989. Ilmu Kimia untuk Universitas. Jakarta: Erlangga
Pettrucci, Ralph H. 1995. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan. Jakarta: Erlangga
Rivai. 1995. Asas Pemeriksaan Kimia. Jakarta: Erlangga

0 komentar:

Post a Comment